Thursday, July 6, 2017

Finally one of my works got published


After about 6 years, I finally published one article in an open access journal. Many hours of laboratory work including a few nights staying up in a cold, scary lab, hours of writing (at home, at libraries (UPM and Ipoh), in a hotel room in Penang, in Wageningen (my office and rental rooms)), after many reviews and critics by my supervisors, and after it was rejected twice by other journals, finally the paper got published.

The strange thing is, I am more worried than happy. Let me tell you why. For me, having a publication is a kind of contribution I give to the society. The publication must be scientifically acceptable, though it may not be something perfect. Therefore, it is perfectly valid for discussion. Hopefully some people will find it beneficial.

Anyways, may Allah put barakah in it. I know very little. The knowledge which was written in the publication is only 0.000000000000000001% from the knowledge that ever existed. However insignificance or significance it may be, no one knows. I should never underestimate it. And what is important, be THANKFUL. Smile!

N., Mohamed Ramli, M.C.J. Verdegem, F.M. Yusoff, M.K. Zulkifely, J.A.J. Verreth  (2017). Removal of ammonium and nitrate in recirculating aquaculture systems by the epiphyte Stigeoclonium nanum immobilized in alginate beads. Aquacult Environ Interact, Vol 9, 213-222.

Sunday, July 2, 2017

Hidup itu singkat, tapi kenapa aku dan kau masih leka?

Dalam al Quran ada menyebutkan dunia ini singkat. 
Singkatnya dunia takkan dapat dirasa oleh oleh jiwa yang lemah,
selagi akhirat belum terbentang di depan mata. 
Namun akal waras yang menerima ilmu bahawa dunia itu singkat jangan disiakan. 
Dari akal itu pandulah hati dan jiwa yang lemah agar setiap saat dan detik tidak berlalu dengan sia-sia. 

Bukankah Tuhanmu telah berfirman demi MASA? 
1) Demi masa
2) Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian
3) Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasihat-menasihati supaya mentaati kebenaran dan nasihat-menasihati supaya menetapi kesabaran.



untuk bacaan lanjut -> 

https://muslim.or.id/22682-dunia-bagai-bunga-yang-dipetik-kemudian-layu.html

Thursday, June 15, 2017

Sudah jatuh ditimpa tangga

Assalamualaikum warahmatullah.

Beberapa tahun lepas semasa memandu ke tempat kerja biasalah aku mesti dengar radio IKIM. Masa tu Usatazah Nurhafizah Musa sedang ke udara. Topiknya berkisarkan tentang macam mana nak tangani emosi yang sedih, jadi ada banyak ustazah dapat panggilan daripada pendengar. Salah satu yang saya paling ingat, ada seorang kakak ni sedih mengadu pada ustazah, katanya suaminya hendak kahwin lagi satu. Respon ustazah sangat menarik. Yang aku ingat, ustazah kata nak buat macam mana, tak boleh dihalang orang yang dah nak kahwin lagi. Biarlah dengan suami tu, mungkin dia seronok, tapi bayangkan nanti dia beranak kecil sedangkan umurnya sudah tua. Adakah kakak nak begitu? Dan ustazah kata, yang boleh kita kawal ialah diri kita. Enjoylah dengan apa yang Allah dah beri. Anak-anak yang besar, dah ada lebih masa untuk diri sendiri, isikan dengan perkara yang bermanfaat dan menggembirakan. Dan aku ingat ustazah cakap, dahlah orang buat kita begitu, respon kita pada keadaan kalau tak menguntungkan kita, ibaratnya kita ni sudahlah jatuh ditimpa tangga..

........OK, cerita di atas berlaku lebih kurang 2-3 tahun dulu. Aku ingat, suka, hargai ilmu tu, tapi macam biasalah, penghayatan belum lagi. Kata kunci yang ustazah cakap, sudahlah jatuh ditimpa tangga.

Awal tahun ni, ingatan tentang pesan ustazah makin kuat ku rasakan. Puncanya, aku sangat tertekan kerana PhD ku ini macam tak nampak bila nak habis. Tertekan sebab dah takde gaji, tertekan sebab bila takde gaji masa yang aku ada untuk menulis thesis semakin sedikit sebab semua urusan hantar ambil anak, masak, aku kena buat sendiri. No more tapau atau duduk kedai makan kerap macam dulu. Jadi purata menulis thesis cuma sekitar 2 jam sehari. Dengan masalah thesis yang belum siap, tambah lagi dengan cabaran menguruskan kewangan. :) Fuh..memang menguji emosi dan kesihatan akal. Bila pergi kerja pulak, tak tahan malu nak hadap muka dekan, pensyarah yang rajin tanya bila nak habis PhD? Aduhhh...

Tapi aku ingat balik, aku ni takkan nak jadi 'sudahlah jatuh ditimpa tangga?' Kesian pulak aku dengan diri sendiri. Bermati-matian berusaha, namun rezeki masih belum dikurniakan Allah. Tapi mana boleh marah dengan Allah sebab perancangan Allah tu terbaik. Tiada ragu. Cuba, kena sabar, wajib sabar. 

Disebabkan muncul rasa hormat dan sayang diri sendiri, aku mengejutkan diri aku dari sedih atau risau itu. Aku mesti ubah attitude. Aku sudah jatuh dengan izin Allah. Tapi aku tak boleh biarkan diriku ditimpa tangga. Jadi dengan penuh semangat dan rasa hormat dengan diri, dan redha dengan takdir Allah, aku berazam untuk mengamalkan attitude yang lebih positif.

Cara-caranya ialah;

1- Banyakkan syukur. Aku baca, dengar dari ceramah ustaz/ustazah tentang syukur. Apa yang al-Quran cakap tentang syukur. Hinggalah aku paling ingat Surah Ibrahim ayat 7Dan (ingatlah) tatakala Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras". 

2- Ingat tentang luasnya rezeki Allah. Teringat aku Ustaz Nouman kupas tentang ayat 8 surah Ali Imran, (Ayat: 8) (رَبَّنَا لاَتُزِغْ قُلُوبَنَا)“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan” maksudnya, janganlah Engkau menyimpangkan hati kami dari kebenaran kepada kebatilan, (بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَة) “sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau” yang dengannya akan baik, segala kondisi kami. (إِنَّكَ أَنتَ الْوَهَّابُ) “Karena sesungguhnya Engkaulah Maha Pemberi, (karunia).”

- Ustaz kata مِن لَّدُنكَ رَحْمَة tu besar sangat ertinya. Rahmat disisi Allah itu ialah sangat hebat, tak terjangkau di akal kita, "special vault" istilah yang ustaz guna. 

Jadi dengan 2 dalil al Quran di atas itu, sudah terlalu cukup untuk aku mengamalkan attitude yang lebih positif dan buat aku rasa lapang, dunia rasa luas. Nikmatilah kesusahan yang sedikit ini dengan harga diri yang tinggi. Walau terasa pahit di hati, senyumlah. Bila jumpa dengan orang lain, jangan rasa rendah diri. Sebab apa kesenangan yang orang lain ada itupun dari Tuhan yang sama. Percayalah dengan janji Allah, setiap kesusahan akan beriring dengan kesenangan. 

Dan pokok pangkalnya aku tak nak diriku ini ibarat 'sudah jatuh ditimpa tangga'.  Biarlah aku jatuh, sakit, tapi di sebalik sakitnya jatuh itu, aku tambah sedar diri. Sedar aku ni hamba. Banyak lagi nikmat Tuhan lain yang aku lupa syukuri. Aku mesti usahakan untuk jadi hamba Tuhan yang lebih baik. Janganlah sampai Tuhan ambil lagi nikmat-nikmat lain baru aku nak sedar yang aku ini hamba Tuhan?

Ye...senyumlah. Jalanlah ke depan, senyumlah pada dunia dan semua makhluknya. Rasakan angin sepoi yang membelai, dengarkan kicauan burung yang merdu, dan syukurilah riuh rendah anak-anak di rumah. Nikmat Tuhan yang mana lagi yang aku dustakan?? Sebab selagi kita masih bernyawa, selagi itu peluang masih ada. Siapa tahu esok aku dapat gunung emas? :P. By the way, dalam syurga ramai orang miskin. Allahuakbar. Apalah yang aku nak kejar ni sebenarnya? 

Oi, koje koje. Thesis bila nak siap?

Best regards,
Huda.



Monday, June 12, 2017

Buat sesuatu untuk siapa?

Assalamualaikum warahmatullah.

Konsep berbuat sesuatu kerana Allah telah aku pelajari sejak kecil. Perkara ni tak dapat dirasakan sangat sehinggalah sejak 4 atau 5 tahun lepas, bila aku dah semakin dewasa. Dulu, kebanyakan perkara dilalui begitu sahaja kecuali bagi ibadah puasa dan solat, sebelum ia dilaksanakan memang kita diajarkan 'kerana Allah'. Tetapi yang lain, pergi sekolah, balik sekolah, bila dah dewasa pergi kerja, balik kerja..semuanya bagaikan automatik. Sedar diri ni hamba Allah, tapi penghayatan tu separa sedar. Sebab tu agaknya bila kena marah, bila rasa nak buat baik atau malas nak layan seseorang atau sesuatu perkara, emosi tu selalu berlebih-lebih. Cuma alhamdulillah sejak kebelakangan ni rasa 'kerana Allah' tu bertambah baik. Okay, nak faham lagi, jom kita hayati situasi di bawah ni.


Sama jugak kalau kita tolong orang. Orang tu cakap terima kasih tak? Response kita, marah tak bila orang tu tak cakap terima kasih dan tak hargai? Atau happy sangat ke kalau orang tu cakap terima kasih dan hargai sangat pertolongan kita?

Dalam dua senario di atas, kita boleh happy atau syukur bila orang senyum balik pada kita, atau bila orang cakap terima kasih dan hargai kita. Ini lumrah. Manusia akan rasa happy bila orang layan kita dengan baik.

Tapi, kalau orang tu sombong, dan orang tak hargai kita? Lumrahnya kita akan rasa tak happy, frust, marah. 

Tapi...... kalau masa kita senyum atau masa kita tolong tu kita penuh sedar yang kita buat ni kerana Allah, kita takkan rasa sedih bila orang balas yang tak seperti kita harapkan. Sebab kita tahu dan 100% sedar, kita buat kerana Allah bukan kerana makhluk. Jadi kita senyum pada orang, dengan harapan Allah senyum pada kita. Kita tolong orang dengan harapan Allah senyum pada kita.

Jom! Buat sesuatu kerana Allah kerana pada akhirnya kita nak Allah suka, dan cuma Allah je yang bagi rezeki baik kat kita melalui hamba-Nya. :)

Monday, June 5, 2017

Konsep mengajar dan belajar melalui menulis.

Mengajar dan belajar.
Ini satu asas dalam kehidupan. Tak kiralah siapa pun kita. Kalau menurut dalil yang jelas, setelah Allah menciptakan Nabi Adam alaihissalam, Allah mengajarkan kepada baginda nama-nama benda seluruhnya (intipati ayat 31 surah al-Baqarah). Jadi sebagai cucu cicit Nabi Adam alaihissalam, adalah menjadi kewajipan bagi kita untuk belajar.

Salah satu medium untuk mengajar (diri sendiri) dan belajar (dari pengalaman hidup dan apa kita temukan sehari-hari) ialah menulis. Inilah jawapan mengapa aku menulis blog ini, untuk mngajar dan belajar. Jadi setelah aku berfikir dan berfikir lebih terperinci mengapa dan bagaimana untuk aku menulis di blog ini, aku telah mencapai beberapa resolusi yang aku tak dapat dalam mana-mana persidangan pun, cuma persidangan dalam hati je masa memandu kancil pergi balik kerja.

Resolusi pertama;

Menulis sebab merasakan sesuatu yang aku alami itu mesti ada pengajaran disebaliknya. Kalau aku susah, apa pelajaran di sebalik susah itu. Kalau aku senang, apa pelajaran di sebalik senang aku. Harus diingat, ini bukan untuk membanding-banding kesusahan atau kesenangan aku dengan orang lain. Sah-sah sesusah atau sesenang mana kita, pasti ada yang lebih susah dan senang berbanding kita.

Resolusi kedua: 

Untuk mengasah otak berfikir secara sistematik. Menulis adalah satu cara mengasah otak menjadi lebih baik. 

Resolusi ketiga:

Untuk menyampaikan. Sabda baginda Nabi SAW, sampaikanlah walau satu ayat.

OK! Itu je!

Monday, May 22, 2017

Akhlak seorang penyelia PhD

Assalamualaikum

Kadangkala rasa geli hati bila baca balik entri yang lepas. Tulisan ku ni banyak berasaskan emosi berbanding fakta. Jadi sebab tu rasa geli hati, kadang kala malu, apatah lagi jika nak promosikan blog ni, pasti lebih malu. :)

Ada sesuatu yang aku nak share. Semalam aku ada skype meeting dengan lecturer ku dari Belanda. Apa lagi, soal jawab soal jawab, terkial-kial lah aku menjawabnya. Ada jawapan contradict, bila disoal semula aku terdiam. Tapi nak cerita tentang akhlak lecturer ku itu, atau lebih tepat penyelia PhD ku itu, memang akhlak mereka terbaik. Walaupun aku dengan segala cacat cela ini, mereka tidak pernah sekali mencela ku. Bila aku tidak tahu, aku bertanya semula, mereka akan terangkan. Cara mereka fikir sangat objektif. Kalau ada sesuatu yang aku buat salah, meraka akan bagi tahu akan beri idea macam mana untuk baiki. Matlamat mereka nak capai objektif, iaitu aku mesti siapkan tesis PhD aku tahun ini.

Aku rasa inilah hadiah terindah aku sepanjang 6 tahun (lebih) buat PhD ni (tak payah nak heran, aku lembap sikit, sebab tu PhD ni ambik masa. :) Takpelah lain kali aku cerita apa faktor lain yang mungkin jadi penyebab kepada lamanya aku belajar).  Oh, ape hadiah tadi? Dapat guru@ penyelia PhD yang sabar, baik, berilmu, dan nak berkongsi ilmu mereka dengan aku.  Terima kasih cikgu!

Tuesday, May 16, 2017

Kancil burukku

Assalamualaikum.

Soal rezeki janganlah diungkit-ungkit atau dipersoalkan kerana yang berkuasa memberinya cuma Allah. Manusia cuma menjadi pengantara. Ingat ini. Supaya kita tidak berasa sedih, terkilan, malu atau apa-apa sahaja sebab kita tahu Allah yang Maha Kaya itu juga Maha Pemberi dan Maha Sempurna. Allah cuma akan beri yang terbaik sahaja buat hamba-Nya sesuai dengan keadaan hamba tersebut.

Ada satu cerita. Suatu hari aku dan anakku yang kedua, Nur Fatima yang pada masa itu berumur 8 tahun dalam perjalanan ke sekolahnya menaiki kancilku yang berusia hampir 12 tahun pada waktu itu. Dia berkata, "Ima rasa malu naik kereta mama ni." Syukur, pada waktu itu emosiku sedang stabil dan ceria. Apabila mendengar soalan Fatima, lebar senyumku dan ada rasa teruja. Lantas ku soal dia kembali, "kenapa Ima rasa macam tu?". "Iyalah, kancil mama nikan dah buruk," jawabnya. Berfikir sejenak, lalu aku pun menjawab, "Allah Maha Kaya, Allah yang ciptakan langit, bumi, matahari, dan semua makhluk yang ada di dunia ni Allah yang ciptakan. Jadi, Allah mesti ada sebab tersendiri kenapa dia bagi kancil ni pada mama. Ima tahu, kancil ni takde hutang, dia tak susahkan mama, minyak murah. Kita kena bersyukur sebab ada orang lagi susah dari kita. Kereta buruk pun tiada", begitulah serba sedikit peneranganku pada Fatima. Dia nampaknya berpuas hati dengan penjelasan ku. Harap-harap dia benar faham. :)

Sebenarnya aku yakin, Allah juga mengajarku melalui anak kecil ku itu. Tidak dapat dinafikan, umurku pada waktu itu sudah 36 tahun. Bahkan tatkala aku menulis coretan ini umurku akan mencecah 37 tahun dan aku masih memandu kancil buruk itu. Ada orang, pada usia begini sudah memiliki kereta besar, rumah besar, dan badanpun besar. Tapi aku tidak seperti mereka. Sesekali terdetik juga dalam hati sampai bila aku akan begini? Sesungguhnya, kalau kita mula membandingkan diri dengan orang lain, memang kita takkan gembira. Tapi kita mesti tahu perjalanan hidup setiap kita berbeza. Siapa yang tak inginkan kesenangan. Tapi caturan Allah itu tak siapa tahu. Kita cuma boleh berusaha dan selebihnya serahkan pada Allah. Jadi, tatkala aku terasa kecil memandang orang di sekeliling ku, aku pejamkan mata, ku fokuskan akalku dan hatiku membayangkan perjalanan ku ini hanyalah untuk kembali kepada-Nya. Setiap makhluk diciptakan istimewa di sisi-Nya. Aku tidak ketinggalan, moga aku diberi taufiq dan hidayah agar selalu redha dengan setiap ketentuannya. Supaya redha-Nya juga sentiasa menjadi milikku. Tiada lain yang lebih indah daripada mengecap redha-Nya bukan?

Oh ya, rezeki bukan saja pada material, tapi pada ilmu yang bermanfaat, kesihatan yang baik, akhlak yang terpuji, ringan mengerjakan ibadah kepada Allah, rakan sekeliling yang baik hati, guru-guru yang mengajar kita dan anak kita tanpa jemu, suami yang hebat dan banyak lagi. Kalau nak ditulis, tak tertulis nikmat dan rezeki Allah pada kita. Itu yang kita tahu, yang kita tak tahu ada banyak lagi contohnya apabila kita terhindar dari kecelakaan. Tapi sebab kecelakaan itu sudah terhindar, kita tidak pernah tahu bahawa itu antara rezeki terbesar Allah untuk kita. Ya Allah, jadikanlah aku di kalangan hamba-Mu yang bersyukur. Amin. :)

Jazakallah, Huda.